Home » » Suku Enrekang

Suku Enrekang

Suku Enrekang masih berhubungan erat dengan Bugis . Pada umumnya berdomisili di Kabupaten Enrekang provinsi Sulsel. Sejak abad XIV, daerah ini disebut MASSENREMPULU yang artinya meminggir gunung atau menyusur gunung, sedang sebutan Enrekang dari ENDEG yang artinya NAIK DARI atau PANJAT dan dari sinilah asal mulanya sebutan ENDEKAN. Masih ada arti versi lain yang dalam pengertian umum sampai saat ini bahkan dalam Adminsitrasi Pemerintahan telah dikenal dengan nama “ENREKANG” versi Bugis sehingga jika dikatakan bahwa Daerah Kabupaten Enrekang adalah daerah pegunungan, sudah mendekati kepastian sebab jelas bahwa Kabupaten Enrekang terdiri dari gunung-gunung dan bukit-bukit sambung menyambung mengambil ± 85 % dari seluruh luas wilayah yang luasnya ± 1.786.01 Km².
Sebelum terbentuknya menjadi Kabupaten berturut-turut mengalami perubahan bentuk :
Pertama : Menurut sejarah pada mulanya Kabupaten Enrekang adalah merupakan suatu kerajaan besar yang bernama MALEPONG BULAN, kemudian kerajaan ini bersifat MANURUNG yang terdiri dari 7 kawasann yang lebih dikenal dengan ”PITU MASSENREMPULU” yaitu : 1. Endekan 2. Kassa 3. Batu Lappa 4. Duri 5. Maiwa 6. Letta 7. Baringin ( 7 Massenrempulu ) ini terjadi kira-kira dalam abad ke XIV dan kerajaan tersebut berubah menjadi LIMA MASSENREMPULU yakni : 1. Endekan 2. Duri 3. Maiwa 4. Kassa5. Batu Lappa ( Kira – kira abad ke XVII )
Karena Politik Devide At Impera Pemerintah Belanda memecah daerah ini dengan adanya Surat Keputusan dari Perintah Kerajaan Belanda (KORTE VERKLARING ) dimana kerajaan KASSA dan kerajaan BATU LAPPA dimasukkan ke SAWITTO. Ini terjadi ± Tahun 1905 ( abad XX ), sehingga untuk tetap pada keadaan LIMA MASSENREMPULU tersebut, maka kerajaan-kerajaan yang ada didalamnya dipecah sehingga menjadi :
1. Kerajaan itu pada Zaman penjajahan Belanda secara Admisnitrasi Belanda menjadi Landshcap
2.Tiap Landschap dipimpin oleh seorang Arung ( Zelftbesteur ) dan dibantu oleh SULEWATANG dan PABBICARA, ARUNG LILI tetapi kebijaksanaan tetap ditangan Belanda sebagai Kontroleur.
Budaya MASSENREMPULU sebagai modal dasar pembangunan dalam melaksanakan otonomi daerah untuk mewujudkan predikat atau gelar yang pernah diberikan oleh raja-raja dari bugis yang diungkapkan dalam Bahasa Bugis bahwa :

” NAIYYA ENREKANG TANA RIGALLA, LIPU RIONGKO TANA RIABBUSUNGI ”

” NAIYYA TANAH MAKKA TANAH MAPACCING MASSENREMPULU ”

” NAIYYA TANAH ENREKANG TANAH SALAMA ”
Share this video :

4 komentar:

  1. salama ngasan ki to sulawesi khususna to enrekang.

    BalasHapus
  2. Assalamu Alaikum,mohon maaf bila kurang berkenaan, tapi saya kurang setuju jika anda mengatakan ada suku Enrekang, walaupun saya anak Duri.kita tahu di Sul-sel hanya ada Empat suku besar yang sebenarnya ke4 suku tersebut tidak bisa dipisahkan. Jadi pastinya Enrekang ada dalam salah satu suku itu.sisah analisa letak geografis dan bahasa yang digunakan oleh penduduknya. trimakasih, Tapada Salamak

    BalasHapus
    Balasan
    1. seharusnya enrekang adalah satu suku, dilihat dari bahasa berbeda dengan suku lain, ayo kita rapatkan untuk membentuk suku massenrenpulu, perkenalkan saya adalah anak massenrenpulu, nenek dari bapak dari duri (bassaran) , kakek dari bapak enrekang ( lekkong), nenek dan kakek dari mama enrekang ( ba'ka = kabere)

      Hapus
  3. Mutia; waalaikum salam setuju atau tidak itu bagaian dari sejarah.....setiap daerah memiliki induk kerajaan.....disaman dulu tidak ada bahasa "suku" di tana ugi' atau sul-sel.....jika berpijak dr segi bahasa tentunya masing masin g daerah masih mempunyai bahasa cuman setiap bahasa yg ada di SUL-SEL tentu ada kemiripan.....tinggal bagaimana kita bisa bijak menerima kenyataan.......

    BalasHapus

Terima kasih atas kunjungannya,
Apabila ada sesuatu yang tidak berkenan sampaikan saran dan kritik pada kolom komentar agar bisa segera dilakukan perubahan/perbaikan, Semoga bermanfaat .....!
Salama Topada Salama

 
Support : Website | BB | Bugis Indonesia
Copyright © 2010. Bangsa Bugis - All Rights Reserved
Template Created by Facebook Yahoo Email
Admin Blogger